BREAKING NEWS

Heboh

SEKSOLOGI

Teknologi

FOTO: Siput Unik yang Bisa Bercahaya

Selain kunang-kunang, ternyata ada satu hewan darat yang mampu ber-bioluminesensi atau berpendar (bersinar). Itulah siput.
Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Nova Mujiono, menjelaskan bioluminesensi merupakan fenomena emisi cahaya yang dihasilkan oleh makhluk hidup karena adanya reaksi kimia. Catatan tentang bioluminesensi ini sudah dibuat oleh Aristoteles sekitar 2.500 tahun lalu tentang jenis ikan dan tinta dari sotong yang menghasilkan cahaya.



Nova menjelaskan, penelitian bioluminesensi dilakukan seorang ahli serangga dari Jepang yang bernama Dr.Yata Haneda. Siput yang ditelitinya adalah jenis Quantula Striata. Cangkangnya besar dan tebal dengan ukuran tinggi 15-18mm dan lebar 21-25 mm. Siput ini ditemukan pertama kali oleh John Edward Gray pada tahun 1834 di Singapura.

Dalam penelitian yang dilakukan pada siput ini, terdapat cahaya dari siput berwarna hijau kekuningan dan memendar selama sekitar setengah detik. Panjang spektrum gelombang cahaya yang dipendarkan sekitar 515 nano meter. Cahaya ini diproduksi oleh organ Haneda yaitu kelompok sel raksasa berdiamter 0,5 mm yang terletak pada bagian bawah siput.



Kemampuan berpendar ini dikontrol oleh aktivitas syaraf. Sedangkan pendaran cahaya muncul saat siput bergerak dan makan. "Siput dewasa dan muda memiliki kemampuan berpendar," papar Nova.

Fungsi pendaran cahaya juga digunakan sebagai komunikasi antarindividu. Apabila siput meliput pendaran cahaya kawannya, dia akan mendekatinya. Makin dekat jarak keduanya, frekuensi pendaran cahaya akan meningkat. Dengan cara ini mereka berkomunikasi dan berkelompok untuk berbagai sumber makanan dan mencari pasangan kawin.



SUPER TAHU | Sumber
 
Copyright © 2013 SuperTahu - Portal Media Pengetahuan!
Share on Blogger Template Free Download. Powered byBlogger